Selasa, 13 Maret 2012

AT-TIIN

 Tafsir Surat : AT-TIIN
1 Demi (buah) Tin dan (buah) Zaitun,(QS. 95:1)
::Terjemahan:: ::Tafsir:: ::Asbabun Nuzul::

Tafsir / Indonesia / DEPAG / Surah At Tiin 1
وَالتِّينِ وَالزَّيْتُونِ (1)
Di dalam ayat ini Allah bersumpah dengan "tin" yaitu semacam buah-buahan untuk makanan manusia. Dan Allah bersumpah dengan zaitun, yaitu semacam buah-buahan yang dimakan oleh manusia juga.
2 dan demi bukit Sinai,(QS. 95:2)
::Terjemahan:: ::Tafsir:: ::Asbabun Nuzul::

Tafsir / Indonesia / DEPAG / Surah At Tiin 2
وَطُورِ سِينِينَ (2)
Dengan ayat ini Allah memperingatkan kepada manusia akan suatu kejahatan dan tanda kebesaran-Nya yang disaksikan oleh Nabi Musa A.S. dan kaum beliau ketika Dia menurunkan Kitab Taurat kepadanya yang menarik manusia dari kegelapan syirik kepada nur tauhid sesudah segenap pelosok bumi dikotori oleh kekafiran. Sesudah nabi Musa A.S. meninggal, para nabi dan kaum mereka masing-masing berpegang kepada syariat Nabi Musa, kemudian syariat Musa ini mengalami perubahan dan penggantian sehingga datanglah Nabi Isa membersihkan kembali syariat Nabi Musa itu. Sesudah itu terjadi pula perselisihan antara kaum Nabi Isa dalam agama mereka sebagaimana yang terjadi pada umat-umat Nabi sebelum mereka, sehingga Allah berkenan melindungi manusia dengan mengutus Nabi Muhammad SAW. yang ditegaskan dengan firman-Nya berikut ini.


3 dan demi kota (Mekah) ini yang aman,(QS. 95:3)
::Terjemahan:: ::Tafsir:: ::Asbabun Nuzul::

Tafsir / Indonesia / DEPAG / Surah At Tiin 3
وَهَذَا الْبَلَدِ الْأَمِينِ (3)
Allah SWT. menegaskan bahwa Dia memuliakan negeri Mekah karena kelahiran Nabi Muhammad SAW. dan Baitul Haram terdapat di sana Allah bersumpah dengan empat nama tersebut karena empat nama itu tidak asing lagi bagi seluruh umat manusia tentang pengaruh dan peranannya dalam melepaskan manusia dari alam kegelapan kepada cahaya yang terang benderang.


4 sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya.(QS. 95:4)
::Terjemahan:: ::Tafsir:: ::Asbabun Nuzul::

Tafsir / Indonesia / DEPAG / Surah At Tiin 4
لَقَدْ خَلَقْنَا الْإِنْسَانَ فِي أَحْسَنِ تَقْوِيمٍ (4)
Dalam ayat ini Allah menegaskan bahwa Dia telah menjadikan manusia makhluk ciptaan-Nya yang paling baik; badannya lurus ke atas, cantik parasnya, mengambil dengan tangan apa yang dikehendakinya; bukan seperti kebanyakan binatang yang mengambil benda yang dikehendakinya dengan perantaraan mulut. Kepada manusia diberikan-Nya akal dan dipersiapkan untuk menerima bermacam-macam ilmu pengetahuan dan kepandaian; sehingga dapat berkreasi (berdaya cipta) dan sanggup menguasai alam dan binatang.
Tetapi manusia kadang-kadang lupa akan dasar perbedaannya dan mengira bahwa dia tidak berbeda dengan binatang lainnya. Lalu ia melakukan hal-hal yang bertentangan dengan akal yang sehat dan tidak sesuai dengan fitrahnya. Dikumpulkannya perhiasan dunia dan apa saja yang sanggup dicapainya untuk memenuhi hawa nafsunya. Dilupakan semua yang bermanfaat baginya untuk kebahagiaan hidup di hari kemudian dan tidak dihiraukannya apa yang dianjurkan oleh Tuhannya yang akan menyampaikannya kepada kebahagiaan yang kekal abadi; sesuai dengan maksud firman Allah dalam ayat lain:

يوم لا ينفع مال ولا بنون إلا من أتى الله بقلب سليم
Artinya:
/10 "(Yaitu) pada hari harta dan anak laki-laki tidak berguna, kecuali orang-orang yang menghadap Allah dengan hati yang bersih". (Q.S Asy Syu'ara': 88-99)


5 Kemudian Kami kembalikan dia ke tempat yang serendah-rendahnya (neraka),(QS. 95:5)
::Terjemahan:: ::Tafsir:: ::Asbabun Nuzul::

Tafsir / Indonesia / DEPAG / Surah At Tiin 5
ثُمَّ رَدَدْنَاهُ أَسْفَلَ سَافِلِينَ (5)
Dalam ayat ini Allah menegaskan bahwa jiwa manusia tersebut telah dikuasai oleh kejahatan, terbenam dalam, kesesatan, lupa akan fitrah kejadiannya, terpengaruh oleh nafsu kebinatangannya dan terjerumus ke dalam jurang keonaran dan dosa. Kecuali orang-orang yang tetap pada fitrahnya, yaitu orang-orang yang dilindungi dan dipelihara oleh Allah.


6 kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh; maka bagi mereka pahala yang tiada putus-putusnya.(QS. 95:6)
::Terjemahan:: ::Tafsir:: ::Asbabun Nuzul::

Tafsir / Indonesia / DEPAG / Surah At Tiin 6
إِلَّا الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ فَلَهُمْ أَجْرٌ غَيْرُ مَمْنُونٍ (6)
Dalam ayat ini Allah mengungkapkan bahwa manusia yang terpelihara dari keterjerumusannya ke lembah kehinaan dan dosa, hanyalah orang-orang yang jiwanya telah diresapi oleh iman. Serta orang-orang yang mengakui bahwa alam semesta ini ada penciptanya yang mengatur semua urusannya dan membentuk syariat-syariat untuk hamba-Nya yang harus dipatuhi.
Dan mereka yakin pula bahwa bagi setiap kejahatan ada ancamannya, begitu pula bagi kebaikan ada pula ganjarannya. Mereka akan menerima pahala amal saleh bila mereka telah dihidupkan kembali pada, Hari Kiamat setelah dihisab, mereka itu ialah para pengikut Nabi dan orang yang mendapat petunjuk dari para nabi kepada jalan yang benar.


7 Maka apakah yang menyebabkan kamu mendustakan (hari) pembalasan sesudah (adanya keterangan-keterangan) itu?(QS. 95:7)
::Terjemahan:: ::Tafsir:: ::Asbabun Nuzul::

Tafsir / Indonesia / DEPAG / Surah At Tiin 7
فَمَا يُكَذِّبُكَ بَعْدُ بِالدِّينِ (7)
Dalam ayat ini Allah mencemoohkan orang-orang musyrik atas keberanian mereka mendustakan hari pembalasan, atas amal perbuatan manusia setelah nampak dengan jelas kepada mereka tanda-tanda kebenarannya. Apakah sebabnya manusia mendustakan hari pembalasan amal perbuatannya sedangkan bukti-bukti tentang datangnya hari pembalasan itu sudah jelas? Sesungguhnya Allah yang menciptakan manusia dari nutfah (mani) sehingga menjadi manusia yang sempurna kuasa pula untuk menghidupkannya sesudah mati. Barangsiapa yang meyakini, kemudian ia mengingkarinya kembali, maka sungguh ia telah buta mata hatinya dan sesat dalam perjalanannya.


8 Bukankah Allah Hakim yang seadil-adilnya?(QS. 95:8)
::Terjemahan:: ::Tafsir:: ::Asbabun Nuzul::

Tafsir / Indonesia / DEPAG / Surah At Tiin 8
أَلَيْسَ اللَّهُ بِأَحْكَمِ الْحَاكِمِينَ (8)
Kemudian Allah dalam ayat ini menambah keterangan yang menguatkan penegasan-Nya yang baru lalu dalam bentuk pertanyaan; "Bukankah Allah itu Hakim yang seadil-adilnya?" Itulah sebabnya maka Allah mengadakan hari pembalasan bagi manusia agar manusia itu dapat memelihara kedudukan dan kehormatan yang telah disediakan Allah baginya menurut fitrah, tetapi manusia jatuh ke tempat yang paling rendah karena kebodohannya. Oleh karena kasih sayang Allah maka diutusnya kepada manusia para rasul yang membawa berita gembira dan berita yang menakutkan disertai syariat-syariat yang menunjuki jalan bagi mereka ke jalan yang benar.

http://asifauqolbi-islamiblog9-aburidza.blogspot.com/2011/07/tafsir-surat-at-tiin.html

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar