Jumat, 16 Maret 2012

AL BAQARAH 155-160

Kembali ke Daftar Surah                                     Kembali ke Daftar Surah
TAFSIR DEPAG RI : QS 002 - AL BAQARAH 155
http://rumahislam.com/tafsir-depag-ri/157-qs-002-al-baqarah/965-tafsir-depag-ri--qs-002-al-baqarah-155.html



وَلَنَبْلُوَنَّكُمْ بِشَيْءٍ مِنَ الْخَوْفِ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِنَ الْأَمْوَالِ وَالْأَنْفُسِ وَالثَّمَرَاتِ وَبَشِّرِ الصَّابِرِينَ 
Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar,(QS. 2:155)
Allah akan menguji kaum muslimin dengan berbagai ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan (bahan makanan). Dengan ujian ini kaum muslimin menjadi umat yang kuat mentalnya, umat yang mempunyai keyakinan yang kokoh, jiwa yang tabah, dan tahan uji.

TAFSIR DEPAG RI : QS 002 - AL BAQARAH 156
 http://rumahislam.com/tafsir-depag-ri/157-qs-002-al-baqarah/964-tafsir-depag-ri--qs-002-al-baqarah-156.html


الَّذِينَ إِذَا أَصَابَتْهُمْ مُصِيبَةٌ قَالُوا إِنَّا لِلَّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُونَ
(yaitu) orang-orang yang apabila ditimpa mushibah, mereka mengucapkan:` Innaalillaahi wa innaa ilaihi raajiuun `.(QS. 2:156)
Di dalam ayat ini Allah memerintahkan kepada Nabi Muhammad saw. supaya memberi kabar gembira kepada orang-orang yang sabar. Apabila mereka ditimpa sesuatu musibah mereka mengucapkan "innaa lillaahi wa innaa ilaihi raaji`uun", yang artinya "sesungguhnya kami adalah milik Allah dan kepada-Nyalah kami kembali".
 
TAFSIR DEPAG RI : QS 002 - AL BAQARAH 157
http://rumahislam.com/tafsir-depag-ri/157-qs-002-al-baqarah/963-tafsir-depag-ri--qs-002-al-baqarah-157.html

 
أُولَئِكَ عَلَيْهِمْ صَلَوَاتٌ مِنْ رَبِّهِمْ وَرَحْمَةٌ وَأُولَئِكَ هُمُ الْمُهْتَدُونَ
Mereka itulah yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Tuhannya, dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk.(QS. 2:157)
Kabar gembira itu ialah berita bahwa orang-orang yang sabar itu mendapat berkat, ampunan, rahmat dan pujian dari Allah, dan mereka itu mendapat petunjuk kepada jalan yang benar.

TAFSIR DEPAG RI : QS 002 - AL BAQARAH 158
http://rumahislam.com/tafsir-depag-ri/157-qs-002-al-baqarah/962-tafsir-depag-ri--qs-002-al-baqarah-158.html
 
إِنَّ الصَّفَا وَالْمَرْوَةَ مِنْ شَعَائِرِ اللَّهِ فَمَنْ حَجَّ الْبَيْتَ أَوِ اعْتَمَرَ فَلَا جُنَاحَ عَلَيْهِ أَنْ يَطَّوَّفَ بِهِمَا وَمَنْ تَطَوَّعَ خَيْرًا فَإِنَّ اللَّهَ شَاكِرٌ عَلِيمٌ
Sesungguhnya Shafaa dan Marwa adalah sebahagian dari syiar Allah. Maka barangsiapa yang beribadah haji ke Baitullah atau ber-umrah, maka tidak ada dosa baginya mengerjakan sai antara keduanya. Dan barangsiapa yang mengerjakan suatu kebajikan dengan kerelaan hati, maka sesungguhnya Allah Maha Mensyukuri kebaikan lagi Maha Mengetahui.(QS. 2:158)
Pada ayat ini dikuatkan lagi kabar gembira itu dengan menjelaskan bahwa Safa dan Marwah adalah salah satu syiar agama dan barang siapa ingin mengerjakan ibadat haji, haruslah ia melakukan sai antara Safa dan Marwah itu.
Dengan demikian nyatalah bahwa kaum muslimin pasti akan berhasil menaklukkan kota Mekah karena ia adalah tempat melakukan ibadah haji yang menjadi rukun kelima dalam Islam yang harus dikerjakan oleh setiap muslim yang mampu menunaikannya. Karena itu Masjidil Haram dan sekelilingnya harus dibersihkan dari berhala dan kemusyrikan. Menurut riwayat Bukhari, Asim bin Sulaiman bertanya kepada Anas tentang Safa dan Marwah. Anas bercerita: "Kami mengetahui bahwa Safa dan Marwah itu adalah tempat beribadat di masa Jahiliah karena di sana terdapat dua berhala yang bernama Usaf dan Nailah. Orang-orang pada masa jahiliah mengusap kedua berhala itu dengan tangannya. Setelah datang Islam, kami tidak mau lagi mengerjakan itu di sana karena kami menganggapnya sebagai perbuatan jahiliah. Maka turunlah ayat ini."
Safa dan Marwah adalah dua tempat yang telah ditetapkan Allah menjadi syiar agama Islam dan barang siapa yang hendak mengerjakan ibadah haji atau umrah haruslah ia melakukan sai antara kedua tempat itu.
Meskipun ada perbedaan pendapat antara imam-imam mazhab mengenai hukum sai ini; ada yang menganggapnya sebagai rukun haji seperti Imam Malik dan Imam Syafii dan ada pula yang menganggapnya sebagai wajib haji seperti Imam Abu Hanifah namun sudah terang bahwa sai itu harus dikerjakan dalam menunaikan ibadah haji. Secara umum, tidak ada perbedaan antara rukun dan wajib.
Tetapi khusus dalam masalah haji dibedakan antara keduanya. Rukun ialah yang harus dikerjakan atau tidak dapat diganti atau ditebus. Wajib ialah yang musti dikerjakan tapi jika ditinggalkan harus diganti dengan membayar denda (dam). Yang menjadi pertanyaan di sini ialah mengapa dalam ayat ini disebutkan "tidak ada dosa baginya mengerjakan sai antara keduanya" padahal sai itu adalah suatu rukun atau wajib, dan tidak mungkin seseorang yang menunaikan rukun atau wajib akan berdosa.
Hal ini untuk menghilangkan keragu-raguan kaum muslimin tentang mengerjakan Sai ini karena kaum musyrikin juga mengerjakan sai dalam ibadah mereka, seakan-akan apa yang dikerjakan kaum musyrikin itu tidak boleh dilakukan oleh kaum muslimin dan mereka akan berdosa bila mengerjakannya. Jadi harus dipahami betul bahwa maksud mengerjakan sai kaum musyrikin amat jauh berbeda dari maksudnya pada kaum muslimin. Mengerjakan sai itu adalah keimanan dan mempercayai Rasulullah serta mematuhi perintahnya.
Kemudian Allah menjelaskan bahwa barangsiapa yang membuat kebajikan atau amal ibadat lebih daripada yang diwajibkan kepadanya (mengerjakan yang sunat-sunat), Allah akan mensyukuri amal kebaikan itu dan Allah Maha Mengetahui semua amalan hamba-Nya. Maka janganlah kita ragu-ragu berbuat kebajikan karena semua amal itu akan dibalas dengan berlipat ganda oleh Allah yang sangat menghargai perbuatan hamba-Nya.
TAFSIR DEPAG RI : QS 002 - AL BAQARAH 159
http://rumahislam.com/tafsir-depag-ri/157-qs-002-al-baqarah/961-tafsir-depag-ri--qs-002-al-baqarah-159.html


إِنَّ الَّذِينَ يَكْتُمُونَ مَا أَنْزَلْنَا مِنَ الْبَيِّنَاتِ وَالْهُدَى مِنْ بَعْدِ مَا بَيَّنَّاهُ لِلنَّاسِ فِي الْكِتَابِ أُولَئِكَ يَلْعَنُهُمُ اللَّهُ وَيَلْعَنُهُمُ اللَّاعِنُونَ 
Sesungguhnya orang-orang yang menyembunyikan apa yang telah Kami turunkan berupa keterangan-keterangan (yang jelas) dan petunjuk, setelah Kami menerangkannya kepada manusia dalam Al Kitab, mereka itu dilaknati Allah dan dilaknati (pula) oleh semua (makhluk) yang dapat melaknati,(QS. 2:159)
Dalam ayat ini disebutkan lagi sifat-sifat ahli Kitab tersebut dan bahwa mereka mendapat laknat dari Allah, malaikat dan manusia seluruhnya. Ayat ini turun mengenai pendeta-pendeta Yahudi. Mereka menyembunyikan terhadap kaum mereka sifat-sifat Nabi Muhammad yang tersebut dalam kitab-kitab mereka, agar orang-orang Yahudi itu jangan masuk Islam. Orang-orang ahli Kitab yang selalu menyembunyikan kebenaran Islam dan kebenaran Nabi Muhammad saw. padahal yang demikian itu telah tertulis dengan nyata dan jelas dalam kitab-kitab mereka, adalah orang-orang yang telah sewajarnya mendapat laknat dari Allah dan dijauhkan dari rahmat dan kasih sayang-Nya dan wajar pula bila dimintakan laknat untuk mereka oleh malaikat dan manusia seluruhnya. Hukum mengenai kutukan bagi orang yang menyembunyikan ilmu pengetahuan yang sebenarnya mesti disiarkan dan dikembangkan tidak hanya terbatas pada Ahli Kitab itu, bahkan mencakup semua orang yang bersifat seperti itu. 
Hal ini dikuatkan oleh sebuah hadis Rasulullah saw. yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah, beliau bersabda: 

من سئل عن علم فكتمه ألجم يوم القيامة بلجام من نار 
Artinya: 
Barangsiapa ditanyakan kepadanya tentang sesuatu ilmu yang diketahuinya tetapi tidak mau menerangkannya kepada penanya itu, maka Allah akan membelenggunya dengan belenggu api pada hari kiamat. (HR Ibnu Majah dari Abu Hurairah) 
Abu Hurairah berkata: "Kalau tidaklah karena takut akan ancaman Allah dalam ayat ini (ayat 159) tentulah saya tidak akan meriwayatkan suatu hadis pun dari Rasulullah." Karena itu seorang muslim berkewajiban menyampaikan ilmu yang dimilikinya baik yang berupa pengetahuan agama maupun berupa pengetahuan umum, yang bermanfaat bagi masyarakat. Dan bila diketahui akan ada pelanggaran terhadap hukum agama itu atau penyelewengan dari akidah yang benar, seperti tersiarnya bid'ah dan aliran-aliran kepercayaan yang bertentangan dengan tauhid, haruslah para ulama bangun serentak untuk membetulkannya, baik dengan lisan maupun tulisan. Dengan demikian akan tetaplah terpelihara kesucian agama dan kemurniannya. 
Orang-orang Yahudi mendapat laknat adalah karena mereka selalu menyembunyikan kebenaran. Bila mereka melihat sesuatu yang mungkar atau yang tidak benar, mereka diam saja dan tidak berusaha untuk mencegah atau memperbaikinya.

 TAFSIR DEPAG RI : QS 002 - AL BAQARAH 160

 http://rumahislam.com/tafsir-depag-ri/157-qs-002-al-baqarah/960-tafsir-depag-ri--qs-002-al-baqarah-160.html
 
إِلَّا الَّذِينَ تَابُوا وَأَصْلَحُوا وَبَيَّنُوا فَأُولَئِكَ أَتُوبُ عَلَيْهِمْ وَأَنَا التَّوَّابُ الرَّحِيمُ
kecuali mereka yang telah taubat dan mengadakan perbaikan dan menerangkan (kebenaran), maka terhadap mereka itulah Aku menerima taubatnya dan Akulah yang Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang.(QS. 2:160)
Dikecualikan dan dibebaskan dari laknat Allah, malaikat dan manusia, orang-orang yang taubat dari kesalahan dan kelalaiannya dan memperbaiki dirinya dengan cara mendekatkan diri kepada Allah serta menerangkan dan menyiarkan ilmu yang dimilikinya dan berani menegakkan kebenaran, memerangi kemungkaran. Bagi orang-orang yang seperti itu walaupun mereka telah terlanjur berbuat kesalahan, namun Allah tetap menyediakan ampunan, dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. Jadi janganlah seseorang berputus asa dari rahmat Allah dan petunjuk-Nya bagaimanapun besar dan banyaknya kesalahan dan dosanya karena pintu taubat dan rahmat Allah terbuka selebar-lebarnya bagi orang-orang yang insaf dan ingin memperbaiki dirinya.

 Kembali ke Daftar Surah                                     Kembali ke Daftar Surah
 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar